Oct
04
[Ata Hari Ini] Belajar Sendiri

Semakin hari semakin yakin, anak aku tuh belajar sendiri, mamaknya cuma penyedia fasilitas aja. *suka takjub liat bagaimana dia berkembang* *suka bingung kok bisa gini kok bisa gitu, belajar dari mana*

saat melihat Ata di umur 1-2 tahun

Sering banget merasa, kayaknya kok ga pernah ngajarin gini, deh. Atau mikir, itu kenapa dia pinter banget sih mikir gitu, mamaknya aja ga kepikiran. Atau satu lagi, kalaupun diajarin, cepet banget nangkepnya, ga pake lama. Yaaa, gitu-gitu deh setiap hari. Terkaget-kaget. Sungguh mamak ini merasa beruntung, alhamdulillah…

Biasanya, apa yang terjadi akan saya kirimkan ke bapaknya atau ke kakak ipar lewat whatsapp. Biar ada temen ngakak atau temen ngobrolin itu.

Beberapa hal yang bikin takjub itu misalnya: 

  • Bagaimana dia memaknai kalimat yang harus dikasih tambahan kata “juga”, “donk”, “sih”, “yuk”, “~nya” dan “ya”. Sejauh ini ga pernah salah sih penggunaannya. Selalu sesuai dengan kebutuhannya. 
    • Contoh 1: mau tidur, dia ngomong, “Mama, bobok, yuk!” atau “Ata bobok, mama juga.”
    • Contoh 2: mama izin mau main, “Ata, Hari Minggu besok mama mau ketemu teman-teman mama. Pengennya Ata nemenin. Boleh, ga?” Jawabannya Ata, “Boleh donk, mama ayaaang….” (cobak donk, mamaknya langsung meleleh deh diginiin)
    • Contoh 3: Lupa detailnya, tapi logika dia saat mendengar dan melihat cerita dibacakan ituuu, luar biasa. Bahkan kadang, dia punya cerita sendiri di dalam cerita. 
    • Contoh 4: Pas lihat TV. Dia bilang, “Itu kakaknya pergi sama bapaknya.” (ya emang di ceritanya si kakak lagi pergi sama seorang yang lebih tua, bisa jadi memang bapaknya)
    • Contoh 5: Ata berantakin kamar. Pas ditanya lg ngapain, Ata bilang lg nyari sapi (maksudnya mainan sapinya dia). Iseng gangguin dia, mamaknya bilang, “Itu sapi bukan yg dicari? *Nunjuk kelinci… Trus Ata jawab, “bukan dooonk, itu kelinci donkkk…” (donk donk donk itu dari manaaa?)
  • Bagaimana dia mengerti soal mana yang boleh dan mana yang ga boleh. Kalau mau melakukan sesuatu yang ragu-ragu, dia pasti nanya sambil nunjuk sesuatu yang minta persetujuan, “mama, ini?” 
  • Kalau habis numpahin minuman, dia ambil tissue sambil bilang, “Ata bersihin, ya….” trus lanjut ngomong, “Hati-hati licin ya, nanti jatuh!”
  • Walaupun banyak juga yang lucu, salah satunya waktu dia bawa gelas dari meja makan mau minum di kamar. Depan kamar, kesandung entah apa, trus airnya tumpah, anaknya jatuh. *Abis nangis sebentar, ngadu sakit bentar, trus saya ajak bersihin krn licin. Trus dia bilang, “ata aja yang licinin ya, mama….”  (((LICINIIIIN))) … Kok kepikiran gitu loh, nyambungin licin + bersihin jadi licinin…
  • Masukin sedotan ke susu UHT, sempat diajarin sekali kalau bagian yang “tajam” yang dimasukin. Setelah itu, tiap mau masukin sedotan, dia ngoceh ngoceh sendiri, “Masukin sedotan yang tajem, ya…”
  • dan banyak hal menakjubkan lainnya

Tapiii, apakah setiap hari semenyenangkan ini? ohohoho… tentulah tidaaak… Ata 2 tahun ini sejak 1 tahun lalu kayaknya, sudah bisa menolak dan ngambek. Biasanya sih, urusannya lebih ke:

  • pakai baju setelah mandi,
  • diajak mandi (yang setelahnya malah ga mau keluar dari kamar mandi),
  • diminta berhenti main HP/laptop,
  • ditegur karena berantakin sesuatu padahal sudah dikasih tahu jangan dibuat berantakan, atau
  • saat diminta berhenti main karena mau bobo atau mau pergi

Apakah hal itu bikin saya emosi? tentu sajaaa, saya juga mamak mamak biasa yang mudah lelah dan frustasi 😀 Kadang marah-marah ke anaknya juga, dan kalau keselnya sudah hilang baru terpikir kalau itu mungkin berlebihan. Tentu saja menyesalnya belakangan. *hhh, ga guna*

Masih belajar jadi mamak yang pas buat Ata, nih. Syulit ternyata, belum lulus lulus. Kalau lagi bener dan ga capek, suka mikir, kenapa kok saya masih suka emosi sih sama Ata, padahal yah apa yang dilakukannya itu adalah bagian dari proses belajarnya. Kenapa sih, kok saya kurang punya stok sabar, buat menjadi fasbel yang baik buat dia. Kenapa sih, kok saya masih aja menuntut dia harus begini dan begitu sementara anaknya itu setiap hari melakukan hal yang luar biasa.

Lalu berdoa, supaya anaknya ga benci sama mamanya ini, supaya mamanya ini jangan diberi hukuman karena sudah berbuat yang ga pas buat anaknya. Berdoa juga supaya bisa lebih cepat lulus belajar jadi mamak yang pas dan diberi stok sabar yang berlimpah.

Sepertinya memang mamaknya ini yang harusnya belajar sendiri lebih giat lagi. Doakan saya, pliiisss… Saya beneran ingin jadi mamak yang paling pas buat Ata. 

Related Posts with Thumbnails
Be Sociable, Share!