Sep
25
(Belum Drama) Asisten Rumah Tangga

Sesungguhnya saya kangen Mbak Mar Jatipadang. Yang bisa jadi temen ngobrol dan bantuin segala hal yang saya butuhkan. Huhuhu…

Jadi, ceritanya setelah pindah rumah, tentu saja ga bisa bawa Mbak Mar untuk ikut. Lalu berjodohlah dengan asisten rumah tangga baru yang dikenalkan oleh asisten rumah tangganya tetangga. 

Singkat cerita, dengan segala kelebihan dan kekurangan yang ada, cukup cocoklah sama mbak asisten ini. Orangnya kelihatan sabar, lemah lembut, baik juga, nampak ga itungan, lambat laun bisa akrab sama Ata jadi kalau dititipin saat saya mandi atau perlu beberes sedikit gitu masih bisa. Mbak asisten yang satu ini juga bisa diajarin masak enak. Dikasih clue sedikit, langsung bisa jalan sendiri, walaupun kadang gagal juga sih, tapi yaudahlah. Bersih-bersih? hmmm, yaaa karena dia kayaknya tipe pekerja yang pengen buru-buru kelar, jadi ga terlalu bersih juga sebenarnya, tapi masih bisa ditoleransi. Kadang kalau udah keterlaluan ga bersihnya, baru ditegur halus dengan cara memintanya mencuci/membersihkan ulang. Dia juga udah bisa memilah-milah sendiri sebenarnya, mana pekerjaan yang harus dikerjakan hari ini, mana yang bisa besok.

Akan tetapiii, semua hal remeh temeh yang bikin kesal itu sebenarnya biasa aja, ga akan jadi masalah yang gimana-gimana kalau dia ga bocor alus. 

Duh, gimana ya jelasinnya si bocor alus ini… Males ngebahasnya, sih. Tapi bikin saya kesel. Jadi saya putuskan untuk nulis di sini aja daripada manyun terus. 

Jadi, bocor alus tuh maksud saya adalah kadang-kadang si asisten ini suka nyatut. Nyatut uang atau nyatut barang. Beberapa kali ketahuan, walaupun ga ketangkep tangan. Tapi saya selalu mendiamkan karena malas konflik. (*salahkan INFP :D) 

Daripada menegur, yang saya lakukan adalah lebih “mengamankan” barang-barang berharga saya dan keluarga. Tapi anehnya, barang-barang berharga yang besar gitu aman-aman saja. Tapi yang remeh-temeh, malah suka “diganggu” sama dia. Padahal menurut saya, selama ini selalu bagi-bagi juga sama dia, entah itu rejeki makanan dari tetangga, sayur/lauk belanjaan yang kebanyakan, dll. Belum cukup apa gimana ya? 

Bentuk bocor alusnya tuh beneran alus deh. Dikit-dikit gitu, tapi ngeselin kalo pas tahu. Misalnya nih, beli dimsum harusnya 1 porsi isi 12, yang ada di meja cuma 10. Kalau ditanya ya emang segitu biasanya juga. Trus lagi, ayam potong udah digoreng, perasaan harusnya bisa jadi 6 potong, di meja cuma 5 potong. Belanja di tukang sayur yang di bonnya cuma 35ribu, dia bilangnya ke saya 40ribu. Gitu gitu sih… *lalu masih bete ngebayanginnya…

Pengen banget menegur dan ganti asisten rumah tangga lain. Tapi gimana ya, belum dapat bayangan mau diganti sama siapa. Saya takut nanti gantinya malah lebih ga beres, atau kalau saya tegur dia jadi malah ga mood kerjanya dan jadi asal-asalan. Jadi pengen bikin surat kontrak baru nih kayak yang Mbak Gesi bikin :)) (lihat di sini surat kontraknya)

Jadi, sebaiknya gimana ya? Ada ga sih pihak lain yang mau bantuin buat ngasih tahu ke dia kalau saya agak terganggu dengan hal ini? hahahha *ga mau susah 😛

Ya sudahlah, begitu saja sementara cerita hari ini. Masih bete sih tetep, gemes mau negur langsung juga, tapi malas berdebat atau takut tambah kesel kalau responnya dia ga pas gitu. Doakan saya menemukan jalan keluar yang lebih baik untuk kegalauan ini, ya 🙂

Related Posts with Thumbnails
Be Sociable, Share!